SELAMAT DATANG

Saudaraku, selamat datang di blog GITA PUJA. Saudaraku, berbagi ilmu pengetahuan, wawasan, dan apa pun yang kita miliki merupakan ibadah. Senyampang masih dapat kita lakukan, mengapa tidak segera kita lakukan? Ayo segera berbagilah kepada kami dan kawan-kawan lainnya dengan cara memberi masukan, komentar, kritik, saran, catatan, dan apa pun tentang blog ini demi kebaikan kita bersama membangun peradaban bangsa dan negara di dunia. Selamat membaca, selamat menikmati sajian dalam blog ini, dan selamat berapresiasi. Salam takzim kami. Beres! Sehat! Sukses! Yes!

Thursday, 7 October 2010

R.Ng. Ranggawarsita


          KALATIDHA
          Raden Ngabehi Ranggawarsita

1.       Mangkya darajating praja
          kawuryan wus sunya-ruri
          rurah pangrehing ukara
          karana tanpa palupi.
          Ponang parameng-kawi
          kawileting tyas malatkung
          kongas kasudranira
          tidhem tandhaning dumadi.
          Hardayengrat dening karoban rubeda.

2.       Ratune ratu utama
          patihe patih linuwih
          pra nayaka tyas raharja
          panekare becik-becik
          parandene tan dadi
          paliyasing kalabendu
          Malah sangkin andadra
          rubeda kang ngreribedi.
          Beda-beda hardane wong sanagara.

3.       Katatangi tangisira
          sira sang parameng kawi
          kawileting tyas duhtita
          kataman ing reh wirangi
          dening upaya sandi
          sumaruna anarawang
          panglipur manuhara
          met pamrih melik pakolih
          temah suh-ha ing karsa tanpa weweka.

4.       Dhasar karoban pawarta
          babaratan ujar lamis
          pinudya dadya pangarsa
          wekasan malah kawuri.
          Yen pinikir sayekti
          pedah apa aneng ngayun
          andhedher kaluputan
          siniraman banyu lali.
          Lamun tuwuh dadi kekembanging beka.

5.       Ujaring Panitisastra
          awawarah asung peling
          ing jaman keneng musibat
          wong ambek jatmika kontit.
          Mangkono yen niteni.
          Pedah apa amituhu
          pawarta lalawora
          mundhak angroronta ati.
          Angur-baya ngiketa cariteng kuna.

6.       Keni kinarya darsana
          palimbang ala lan becik.
          Sayekti akeh kewala
          lalakon kang dadi tamsil
          masalahing ngaurip
          wahanira tinemu
          temahan anarima
          mupus papasthening takdir
          puluh-puluh anglakoni kaelokan.

7.       Amenangi jaman edan
          ewuh aya ing pambudi
          Melu edan nora tahan
          yen tan milu anglakoni
          boya kaduman melik
          kaliren wakasanipun.
          Dilalah kersa Allah
          begja-begjaning kang lali
          luwih begja kang eling lan waspada.

8.       Samono iku babasan 
          padu-paduning kapengin
          enggih makoten Man Doplang
          bener ingkang ngarani
          nanging sajroning batin
          sejatine nyamut-nyamut.
          Wis tuwa arep apa
          muhung mahasing ngasepi
          supayantuk parimamaning Hyang Suksma.

9.       Beda lan kang wus santosa
          kinarilan ing Hyang Widhi
          satiba malanganeya
          tan susah ngupaya kasil
          saking mangunah prapti
          Pangeran paring pitulung
          marga samaning titah
          rupa sabarang pikolih
          parandene masih taberi ikhtiyar.

10.     Sakadare linakonan
          mung tumindak mara ati
          angger tan dadi prakara
          karana wirayat muni
          ikhtiyar iku yekti
          pamilihe reh rahayu
          sinambi budi daya
          kanthi awas lawan eling
          kang kaesthi antuka parmaning Suksma.

11.     Ya Allah ya Rasulullah
          kang sipat murah lan asih
          mugi-mugi aparinga
          pitulung ingkang nartani
          ing alam awal akhir
          dumunung ing gesang ulun
          mangkya sampun awredha
          ing wekasan kadi pundi
          mila mugi wontena pitulung Tuwan.

12.     Sageda sabar santosa
          mati sajroning ngaurip
          kalis ing reh huru-hara
          murka angkara sumingkir
          tarlen meleng melatsih
          sanityaseng tyas mamatuh
          badharing sapudhendha
          antuk wajar sawatawis
          borong angga suwarga mesi martaya.
                  
Terjemahan dalam bahasa Indonesia kurang lebih sebagai berikut.

          ZAMAN RUSAK
          Raden Ngabehi Ranggawarsita

1.       Sekarang derajat negara
          terlihat telah suram
          pelaksanaan undang-undang sudah rusak
          karena tanpa teladan.
          Kini, Sang Pujangga
          hatinya diliputi rasa sedih, prihatin
          tampak jelas kehina-dinannya
          amat suram tanda-tanda kehidupan
          akibat kesukaran duniawi, bertubi-tubi kebanjiran bencana.

2.       Raja yang tengah berkuasa adalah raja utama
          perdana menterinya pun seorang yang terpilih
          para menteri juga bercita-cita menyejahterakan rakyat
          pegawai aparatnya pun baik-baik,
          meski demikian tidak menjadi
          penolak atas zaman terkutuk ini,
          malahan keadaan semakin menjadi-jadi
          berbagai rintangan yang mengganggu
          berbeda-beda perbuatan angkara orang seluruh negara.

3.       Daripada menangis sedih, bangkitlah
          wahai Sang Pujangga
          meski diliputi penuh duka cita
          mendapatkan rasa malu
          atas berbagai fitnahan orang.
          Mereka yang mendekatimu bergaul,
          menghibur, seolah membuat enak hatimu,
          padahal bermaksud memperoleh keuntungan,
          sehingga merusak cita-cita luhur, karena tanpa kehati-hatianmu.

4.       Dasarnya terbetik berbagai berita,
          kabar angin yang berujar munafik
          Sang Pujangga hendak diangkat menjadi pemuka,
          akhirnya malahan berada di belakang.
          Apabila dipikir-pikir dengan benar
          berfaedah apa berada di muka?
          Menanam benih-benih kesalahan
          disirami oleh air kelupaan
          apabila tumbuh berkembang menjadi kesukaran.

5.       Menurut buku Panitisastra
          memberi ajaran dan peringatan
          di dalam zaman yang penuh bencana
          bahwa orang berjiwa bijak justru kalah dan berada di belakang.
          Demikian apabila mau memperhatikan tanda-tanda zaman.
          Apakah gunanya kita percaya
          pada berita-berita kosong
          justru terasa semakin menyakitkan hati
          lebih baik menulis cerita-cerita kuna.

6.       Hal itu dapat digunakan sebagai teladan
          untuk membandingkan hal buruk dan baik.
          Tentunya banyak juga
          lakuan-lakuan yang menjadi contoh
          tentang masalah-masalah hidup
          hingga akhirnya ditemukannya,
          keadaan tawakal (narima),
          menyadari akan ketentuan takdir Tuhan,
          bagaimana pula hal ini mengalami keanehan.

7.       Menghadapi zaman edan
          keadaan menjadi serba sulit
          turut serta edan tidak tahan
          apabila tidak turut serta melakukan
          tidak mendapatkan bagian
          akhirnya menderita kelaparan.
          Sudah kehendak Tuhan Allah
          betapun bahagianya orang yang lupa
          lebih berbahagia mereka yang sadar dan waspada.

8.       Demikianlah perumpamaannya
          padahal mereka menginginkan,
          bukankah demikian Paman Doplang?
          Benar juga yang menyangkanya,
          namun di dalam batin
          sesungguhnya hal itu masih jauh.
          Sudah tua mau apalagi,
          sebaiknya menjauhkan diri dari keramaian duniawi
          supaya mendapatkan anugerah kasih Tuhan Yang Maha Esa.

9.       Berbeda bagi mereka yang telah teguh sentosa jiwanya
          dianugerahi Tuhan Yang Maha Esa
          betapapun tingkah laku perbuatannya
          tidak susah untuk mendapatkan penghasilan
          oleh karena dari datangnya pertolongan Tuhan
          Tuhan senantiasa memberi petunjuk dan pertolongan
          jalannya melalui sesama makhluk
          berupa segala sesuatu yang bermanfaat.
          Meskipun demikian, dia masih tetap tekun rajin berusaha.

10.     Sekadar menjalani hidup
          hanya semata bertindak mengenakan hati
          asalkan tidak menjadi suatu masalah
          dengan memperhatikan petuah orang tua
          bahwa ikhtiar itu sesungguhnya
          memilih jalan agar selamat
          sambil terus berusaha
          disertai dengan awas dan sadar
          yang bertujuan agar mendapatkan kasih anugerah Tuhan.

11.     Ya Allah, ya Rasulullah
          yang bersifat pemurah dan pengasih
          semoga berkenan melimpahkan
          pertolongan yang menyelamatkan
          di dunia hingga ke akhirat
          tempat hidup hamba
          padahal sekarang (hamba) sudah tua
          pada akhirnya nanti bagaimana (terserah),
          maka semoga ada pertolongan Tuhan.

12.     Semoga dapat sabar sentausa
          laksana mati di dalam hidup
          terbebas dari segala kerusuhan,
          angkara murka, tamak, loba menyingkir semua
          tiada lain karena berkonsentrasi diri memohon kasih Tuhan
          senantiasa melatih hatinya patuh
          agar dapat mengurungkan kutukan
          sehingga mendapatkan sinar terang sekadarnya
          berserah diri agar dapat masuk surga yang berisi keabadian.

          (Teks asli bahasa Jawa diambil dari Bratakesawa (ed). 1959. Djangka Ranggawarsitan. Cetakan ketiga. Yogyakarta: Kulawarga Bratakesawa. Terjemahan bahasa Indonesia dilakukan oleh Puji Santosa).
=================================
ZAMAN EDAN: DERAJAT NEGARA SURAM
Puji Santosa

Kalatidha adalah salah satu judul karya sastra yang ditulis oleh Raden Ngabehi Ranggawarsita seputar tahun 1861. Karya ini merupakan kritik sosial profetis yang menggambarkan akan datangnya masa sulit, suram, rusak, dan tidak menentu yang disebut sebagai zaman edan. Pada zaman itu negara demikian kacau-balau, undang-undangnya tidak dihargai, derajat negara menjadi suram, dan rakyat semakin rakus dan loba. Hal ini mengingat pada tahun 1858 raja Surakarta, Sinuhun Paku Buwana VII meninggal dan digantikan oleh adik tirinya Kusen dengan gelar Paku Buwana VIII. Raja Surakarta ini memerintah tidak lama, hanya tiga tahun, dan meninggal 1861. Sepeninggal Paku Buwana VIII kemudian Kasunanan Surakarta digantikan oleh Paku Buwana IX yang merupakan anak dari Paku Buwana VI yang ditangkap oleh Belanda, dibuang ke Ambon, dan kemudian mati dalam pengasingan.
Di bawah pemerintahan raja baru, Paku Buwana IX, kehidupan Ranggawarsita, terutama karier politiknya, mengalami berbagai hambatan. Banyak catatan yang mengatakan bahwa hubungan Ranggawarsita dengan raja yang bertahta kurang serasi. Hal ini terjadi karena beredarnya kabar bahwa penangkapan dan pembuangan raja Paku Buwana VI ke Ambon adalah karena rahasia yang dibocorkan oleh ayahanda Ranggawarsita sewaktu diinterograsi Belanda di Batavia. Atas peristiwa seperti itu Raja Paku Buwana IX tidak pernah menaikkan pangkat Ranggawarsita dari Kliwon Carik ke Tumenggung, apalagi menjadi Bupati. Bentuk kekecewaan Ranggawarsita seperti itulah yang diungkapkan dalam karyanya Kalatidha tersebut.
Selain hal itu, Kalatidha juga disebut-sebut sebagai “Jangka Ranggawarsitan” yang memuat ramalan tentang zaman edan. Menurut catatan Bratakesawa (1959:34), selain Serat Kalatidha yang terdiri atas 12 bait dalam bentuk tembang macapat sinom, ditemukan pula Serat Kaltidha Piningit yang hanya terdiri atas 11 bait dari meja redaksi majalah Sedya Tama, Yogyakarta, tahun 1930. Dalam penulisan edisi Kakilangit ini yang digunakan sebagai acuan penulisan adalah Serat Kalatidha yang terdiri atas 12 bait, tanpa ada kata piningit. Kata kalatidha itu sendiri termuat dalam bait pertama baris ketujuh. Kata kala artinya zaman atau masa, dan kata tidha berarti samar-samar, kabur, khawatir, ragu-ragu (Nardiati et al. 1993). Jadi, kalatidha artinya suatu zaman atau masa yang serba tidak jelas, rusak, penuh dengan rasa kekhawatiran dan ragu-ragu untuk bertindak. Istilah lainnya adalah kalabendu atau jaman retu.
Kata kalabendu disebut dalam Serat Kalatidha bait kedua baris keenam. Kata kala artinya waktu, zaman, atau masa, dan bendu artinya kutuk atau laknat (Nardiati et al, 1993). Jadi, kalabendu artinya zaman yang penuh laknat, suatu masa yang penuh dengan kutukan Tuhan karena manusia banyak menyandang dosa. W.S. Rendra, dalam orasi kebudayaan di Solo, 27 Februari 2001, menyebut-nyebut pula pada zaman krisis sekarang ini sebagai zaman Kalabendu. Tentu saja referensi W.S. Rendra menyebut hal itu dari Serat Kalatidha karya Ranggawarsita (Lihat Ardus M. Sawega, Kompas, 30 Maret 2001, dengan judul artikel “Zaman Kaliyuga, Kalabendu, atau Tafsir Baru...”).
Sementara itu, perkataan jaman retu disebut-sebut dalam buku Sasangka Jati, “Pembuka Tunggal Sabda” (Pangestu Pusat, 1986:66). Kata retu berarti rusak, kacau-balau, huru-hara, dan kerusuhan (Nardiati et al, 1993:203, dan Mardiwarsito et al, 1985: 269). Jadi, arti perkataan “jaman retu” adalah suatu masa atau zaman yang penuh kerusakan, kerusuhuan massal, karut-marut, banyak kekacauan, dan penuh huru-hara.
Bait ketujuh Serat Kalatidha yang ditulis dalam bentuk tembang macapat, bermatra sinom, amat terkenal karena secara ekplisit memuat perkataan amenangi jaman edan “menghadapi zaman gila”. Isi keseluruhan teks Kalatidha karya Ranggawarsita itu memuat tanda-tanda kekuasaan zaman edan atau zaman rusak yang serba kabur dan tidak jelas yang mengakibatkan suramnya derajat negara. Tanda-tanda zaman yang termuat dalam Kalatidha karya Ranggawarsita itu antara lain sebagai berikut.
1)       Derajat suatu negara terlihat suram, kosong dan sepi atau suwung, yakni suatu negara tidak lagi memiliki wibawa, tidak mimiliki pengaruh sama sekali pada rakyatnya atau negara lain. Meskipun penguasanya adalah raja utama, perdana menterinya orang yang memiliki kelebihan, para menteri dan aparat pegawainya baik-baik, tetap tidak dapat menolak hadirnya zaman kutukan karena sudah sebagai karma/dosa bangsa.
2)       Rusaknya pelaksanaan undang-undang, yaitu masyarakat banyak yang melanggar tata aturan, baik penguasanya sendiri maupun rakyatnya tidak lagi patuh pada aturan negara yang ada, mereka berbuat sekehendaknya atau menyimpang dari aturan hukum yang ada.
3)       Tidak ada suri teladan, contoh, dari pemimpin negara, para aparatnya, dan penguasa pemerintahan, terhadap rakyatnya. Mereka sama saja perbuatannya, telah bejat moralnya, seperti melakukan korupsi, rebutan kekuasaan dan pengaruh, merasa benar sendiri, penindasan kepada rakyat, dan berbuat asusila, berderajat tercela, rendah, dan hina dina.
4)       Banyak rakyat yang sedih, menderita, prihatin, sengsara, dan kelaparan sehingga banyak terjadi kesukaran hidup, terasa hidup hina dina dan amat suram, serta hidup sengsara, tanda-tanda kehidupan di masa depan suram, gelap, dan tidak menentu.
5)       Banyak terjadi musibah, bencana, dan malapetaka yang datang bertubi-tubi, silih berganti tiada henti-hentinya, baik yang disebabkan oleh murkanya alam maupun oleh kelalaian manusia yang rakus dan angkara.
6)       Berbeda-beda, berjenis-jenis, dan banyak ragamnya perbuatan angkara murka orang seluruh negara.
7)       Banyak berita bohong, kabar angin, sulit dipercaya kebenarannya karena banyak orang yang munafik, hanya pura-pura, penuh fitnahan, dan tipu muslihat, hanya bermaksud mencari keuntungan pribadi.
8)       Banyak pejabat yang menanam benih-benih kesalahan, keteledoran, dan tidak hati-hati, disebabkan oleh lupa, alpa, dan khilaf sehingga menjadi perkara hukum dan sebagainya.
9)       Banyak orang yang berjiwa baik, cerdas, dan bijaksana, justru kalah dengan mereka yang culas, kerdil, dan jahat (wong ambeg jatmika kontit). Itulah sebabnya orang yang baik-baik justru tersisihkan dan berada di belakang atau tenggelam oleh hiruk-pukuk dunia yang penuh angkara murka atas silau pesona maya dunia.
10)     Terjadi banyak peristiwa keanehan, ajaib, tidak masuk akal, banyak orang yang stres dan putus asa, atau tidak bernalar sehingga serba sulit untuk bertindak. Keadaan seperti itu menyebabkan orang-orang menjadi gila, edan, atau tidak ada yang waras. Rumah-rumah sakit jiwa dipenuhi dengan pasien yang menderita gangguan jiwanya.
          Sebagai pembaca yang budiman tentunya kita bertanya-tanya: Apa yang dapat kita perbuat, kita lakukan, dan kita kerjakan dalam menghadapi kekuasaan zaman edan? Banyak hal yang dapat kita perbuat, kita lakukan, dan kita kerjakan ketika keadaan negara dan bangsa begitu rusaknya. Kita tidak perlu putus asa atau putus harapan, kita tidak hanya bertopang dagu sambil meratapi nasib dan keadaan, dan kita tidak hanya tinggal diam. Setiap perbuatan yang menuju ke arah kebajikan tentu dapat kita lakukan. Berdasarkan makna yang tersurat dan yang tersirat dalam Serat Kalatidha karya Ranggawarsita di atas tentu dapat kita deskripsikan tentang hal-hal yang dapat kita perbuat dalam menghadapi zaman edan sebagai berikut.
1)       Mematuhi peraturan negara dengan undang-undangnya secara baik. Sebagai warga negara yang baik hendaknya kita patuh melaksanakan undang-undang dan peraturan yang ada agar tertib, hidup teratur, dan berdisiplin. Undang-undang dan peraturan negara dibuat agar negara menjadi tertib, teratur, dan disiplin sehingga negara segera dapat mewujudkan keadilan, kemakmuran, dan kesejahteraan rakyat.
2)       Tidak mudah percaya pada kabar angin, kabar burung, atau pepesan kosong. Kabar-kabar burung itu banyak berisi fitnahan, hanya mengenak-enakan saja, bahkan ada juga kabar duka bagi orang lain. Oleh karena itu, kita dituntut untuk memiliki watak kehati-hatian (weweka). Artinya, kita dapat menyaring dengan benar berita itu, lalu menganalisisnya, dan kemudian baru bertindak sesuai dengan hati nurani agar kita tidak terjerumus ke jurang kehancuran.
3)       Menjadi teladan perbuatan keutamaan. Di mana pun kita berada, dalam posisi apa pun, kita harus dapat menjadi teladan perbuatan keutamaan, baik di rumah, di kantor atau perusahaan tempat bekerja, maupun di tengah masyarakat. Dengan teladan baik itulah kita akan menjadi kusuma bangsa dan bukan sampah masyarakat.
4)       Tekun dan rajin beikhtiar. Bekerja dalam bidang apa pun kita dituntut untuk dapat tekun dan rajin berusaha mencapai prestasi. Kita tidak boleh berputus asa menghadapi situasi apa pun, baik itu yang berupa cobaan, bencana, malapetaka, maupun rintangan lainnya. Oleh karena itu, kita dituntut untuk tetap memiliki semangat berikhtiar mencapai cita-cita menuju keberhasilan dan kebahagiaan hidup.
5)       Memperhatikan petuah orang tua. Artinya, kita selalu mengindahkan nasihat, ajaran, atau wejangan orang tua dahulu yang berusaha mencapai kebahagiaan dan kesempurnaan hidup. Dicontohkan oleh Ranggawarsita dengan cara menuliskan cerita-cerita kuno, mempelajari serat Panitisastra, dan melakukan kegiatan kreatif yang bermanfaat bagi bangsa, negara, dan masyarakat lainnya.
6)       Selalu tawakal dan bersyukur dengan menyadari ketentuan takdir Tuhan. Apa pun yang terjadi di dunia ini sudah kehendak Tuhan, tidak ada sesuatu peristiwa yang kebetulan, semuanya sudah diatur oleh Tuhan. Kita harus dapat tabah dan kuat menghadapi segala cobaan hidup, ikhlas menerima apa pun yang terjadi dengan selalu memanjatkan rasa syukur. Apa pun yang sudah ada di tangan kita, dikerjakan dengan senang hati, tidak tamak, tidak rakus, tidak loba, dan tidak serakah. Kita tidak menginginkan milik orang lain, dan juga tidak iri akan keberuntungan orang lain.
7)       Sabar sentosa. Sabar artinya berhati lapang, dan sentosa artinya kuat, kukuh, dan teguh. Kita harus kuat menerima pelbagai cobaan, tetapi bukan orang yang mudah putus asa, melainkan orang yang berhati teguh sentosa, berpengetahuan luas, dan tidak berbudi sempit. Orang yang sabar sentosa dapat disebut sebagai lautan pengetahuan. Ibarat lautan yang dapat memuat apa saja, tidak meluap walau mendapat tambahan air dari sungai-sungai mana pun. Caranya ialah tidak mudah emosional, tidak marah, serta menyingkiri watak picik dan berangasan.
8)       Sadar dan Waspada (eling lan waspada). Kita dituntut untuk dapat selalu eling lan waspada. Eling berarti kita senantiasa sadar untuk berbakti kepada Tuhan. Salah satu caranya adalah selalu berzikir kepada Tuhan di mana pun kita berada, baik itu sedang duduk menganggur, sedang dalam perjalanan, sedang berdiri, sedang tiduran, maupun sedang bekerja. Waktu kapan pun, baik siang maupun malam, kita dapat senantiasa sadar kepada Tuhan. Cara yang lain adalah tidak melupakan dan tidak meninggalkan sembahyang. Waspada berarti mampu membedakan mana yang benar dan mana yang salah, mana yang baik dan mana yang buruk. Kita senantiasa diberi weweka “kehati-hatian” dapat membedakan mana emas dan mana tanah liat, mana berlian dan mana batu pasir.
9)       Menetapi darma masing-masing. Kita hendaknya dapat menetapi darma atau kewajiban masing-masing dengan benar, baik kita sebagai bangsa brahmana, bangsa ksatria, bangsa waisya, maupun menjadi bangsa sudra sekalipun. Kita harus sungguh-sungguh menekuni bidang pekerjaan dan kewajiban masing-masing agar dapat melaksanakan bagiannya secara cermat dan teliti sehingga dicapai hasil yang sesempurna mungkin.
10)     Mendekatkan diri kepada Tuhan yang Maha Esa. Banyak cara manusia untuk dapat mendekatkan diri kepada tuhan Yang Maha Esa. Dalam Serat Kalatidha di atas dicontohkan dengan cara menjauhkan diri dari dunia keramaian, selalu eling lan waspada, menyadari akan takdir Tuhan, selalu berzikir, dan melaksanakan panembah atau sembayang sesuai dengan agama dan kepercayaan masing-masing. Sembahyang merupakan tali kesadaran dan kepercayaan kepada Tuhan. Wujud mendekatkan diri kepada Tuhan adalah kita selalu berusaha meningkatkan kesadaran rasa iman dan takwa, selalu berzikir dan bersembahnya, serta berbuat keutanmaan atau berbudi pekerti luhur dan mulia.
Kesepuluh hal di atas penting sekali kita laksanakan agar kita tidak ikut edan, tidak tergilas oleh arus zaman, serta tidak hanyut dalam situasi yang tidak menentu. Hanya dengan cara seperti itulah kita tidak tinggal diam menjadi penonton, tidak hanya bertopang dagu sambil meratapi nasib dan keadaan, serta tidak hanya menangis dalam kesedihan dan kedukaan. Dengan demikian kesepuluh hal di atas dapat kita jadikan pegangan dalam menghadapi kekuasaan zaman edan. Seberapa kemampuan kita melaksanakan kesepuluh hal seperti yang disarankan dalam tembang di atas, sebaiknya kita serahkan sepenuhnya kepada Tuhan yang Maha Esa agar terhindar dari kekuasaan zaman edan yang begitu dahsyat mencekam. Kita tetap mengasuransikan keselamatan jiwa raga kita kepada Tuhan Yang Maha Kuasa dalam keadaan apa pun.***
==========================
BELAJAR DARI LINGKUNGAN, ASAL-USUL,
DAN PENGALAMAN HIDUP
Puji Santosa

          Proses kreatif penulisan karya-karya Ranggawarsita dimungkinkan oleh lingkungan, asal-usul keturunan, dan pengalaman hidupnya. Ranggawarsita berasal dari keluarga bangsawan Keraton Surakarta. Dari garis keturunan ayah, dia adalah keturunan ke-10 dari Sultan Hadiwijaya (Jaka Tingkir), pendiri kerajaan Pajang. Dari garis keturunan ibu, dia adalah keturunan ke-13 Sultan Trenggana, raja Demak ketiga. Dari Sultan Trenggana ini menurunkan Pangeran Karang Gayam, pujangga kerajaan Pajang, yang telah menulis Serat Niti Sruti, yakni sebuah buku sastra yang berisi ajaran tentang etika kehidupan.
Ranggawarsita terlahir dengan nama Bagoes Boerhan adalah putra Pangeran Pajangswara, seorang juru tulis kerajaan Surakarta, yang biasa disebut dengan Yasadipura III. Kakek Bagoes Boerhan adalah Raden Tumengung Sastranegara atau biasa disebut Yasadipura II adalah seorang pujangga kerajaan yang banyak menulis karya sastra Jawa klasik, seperti Sasana Sunu dan Wicara Keras. Sementara itu, kakek buyutnya adalah Raden Tumenggung Yasadipura I, seorang pujangga besar kerajaan Surakarta yang menghasilkan karya sastra Jawa klasik, antara lain, Babad Giyanti, Dewa Ruci, Panitisastra, Serat Rama, dan Baratayuda. Dua karya terakhir disadur dalam versi Jawa dari kisah klasik Ramayana dan Mahabharata.
          Kakek dari pihak ibu, Soedirodihardjo, adalah seorang ahli tembang (seni suara) dan gending (musik gamelan Jawa). Kakek dari pihak ibu ini adalah pemaian vokal yang ulung di zamannya dan dikenal dengan sebutan “Soedirodihardjo Gantang”. Pada waktu-waktu tertentu Pak Gantang duduk di dalam sebuah kurungan dan ditarik ke atas pohon besar di dekat bangsal istana. Dari atas pohon itulah Pak Gantang melagukan tembang-tembang yang menggema ke seluruh istana. Mereka yang mendengarkannya selalu berdecak kagum atas suara merdu mendayu Pak Gantang. Atas keahlian yang dimilikinya itu Pak Gantang mampu menghasilkan lagu khas gending Jawa yang disebut dengan cengkok Palaran (gaya Palaran). Nama Palaran ini diambil dari nama desa tempat Pak Gantang tinggal, yaitu Desa Palar, sekitar 30 Km arah barat daya kota Surakarta.
          Dari garis keturunan atau asal-usul jelas tidak mengherankan apabila Bagoes Boerhan tertarik dan menekuni minatnya di dunia seni sastra. Menjelang awal abad XIX di Jawa menjadi masa-masa puncak berkembangnya genre sastra Jawa Klasik yang disebut dengan sastra Islam Kejawen. Istilah ini mengacu pada sebuah tradisi tulis yang mencoba memasukkan nilai-nilai ajaran Islam ke dalam tradisi warisan Hindu-Budha yang telah dibudaya Jawa-kan. Akar tradisi Islam Kejawen, atau Jawi Selam, sudah ada sejak zaman kerajaan Islam pertama di Jawa, yaitu kerajaan Demak. Melalui jasa para wali (Wali Sanga) penyebaran agama Islam di Jawa diadaptasikan dengan kultur budaya setempat seperti dengan istrumen tembang, wayang, dan gamelan Jawa.
          Sejak usia 2 hingga 12 tahun Bagoes Boerhan diasuh oleh kakeknya, Tumenggung Jasadipura II, sehingga sejak usia dini sudah diperkenalkan dengan dunia tulis-menulis atau sastra. Hal ini ditunjang oleh lingkungan tempat tinggal Bagoes Boerhan yang sedang giat-giatnya mengembangkan dunia sastra. Bagoes Boerhan berada di sekitar para tokoh sastra Jawa Klasik yang menjadi pilar kesusastraan Jawa sehingga mudah mencerna dan mengembangkannya. Di bawah asuhan kakeknya, tentu secara khusus, Bagoes Boerhan dididik tentang hal-hal yang berkaitan dengan dunia sastra, tembang, wayang, dan kebudayaan Jawa umumnya untuk dipersiapkan menjadi tokoh sastra masa depan.
          Pengalaman sehari-hari Ranggawarsita dalam menempuh perjalanan hidupnya banyak yang dituangkan dalam karya sastra yang ditulisnya, antara lain, Serat Jayengbaya, Kalatidha, dan Jaka Lodhang. Serat Jayengbaya, misalnya, adalah sebuah puisi panjang yang terdiri atas 250 bait. Dalam puisi naratif ini Ranggawarsita berkisah tentang seseorang yang sedang mencari jatidiri. Tokoh cerita ini merasa kedudukannya sekarang dalam kesusahan, yang merefleksikan atas hidupnya sendiri, dan membayangkan profesi lain yang menurutnya lebih enak, mulai dari pedagang kuda, penari, pemusik, prajurit, raja, bahkan menjadi Tuhan sekalipun. Namun, setiap kedudukannya itu, selain menawarkan kesenangan dan kenikmatan, juga mengandung resiko yang tampaknya tidak akan mampu ditanggungnya. Akhirnya, setelah direnungkan secara dalam, si tokoh memutuskan yang terbaik adalah menjadi diri sendiri.
          Tidak hanya pengalaman hidupnya sehari-hari yang dituangkan dalam karya sastra yang ditulis Ranggawarsita, tetapi juga pesanan raja sebagai pujangga istana. Dalam hal ini Ranggawarsita menulis, antara lain, Serat Paramayoga, Serat Pustaka Raja Purwa, dan Serat Cemporet. Sastra yang ditulis itu berusaha mengangkat derajat negara dan raja melalui kisah simbolik dalam dunia wayang. Serat Paramayoga mengisahkan perjalanan Nabi Adam beserta kisah kehidupan para dewa, sampai kemudian tanah Jawa mulai dihuni menusia dengan kedatangan Aji Saka, dari Himalaya, India, ke tanah Jawa.
          Buku sastra Pustaka Raja Purwa, merupakan kelanjutan kisah yang ada dalam Serat Paramayoga. Raja Aji Saka yang telah mampu menakhlukan raja Medangkamulan, Prabu Dewatacengkar hingga tenggelam di samudra selatan menjadi buaya putih, menurunkan raja-raja di tanah Jawa hingga sekarang kita kenal dalam sejarah. Dalam buku itu juga dikisahkan tentang muncul dan tenggelamnya berbagai kerajaan yang ada di Jawa. Dalam kisah raja-raja di Jawa itu juga banyak bertaburan legenda-legenda yang terjadi di tanah Jawa. Tentu saja kedua buku seperti itu dimaksudkan untuk melegitimasi kekuasaan raja-raja di Jawa dengan menciptakan mitos sebagai keturunan Nabi Adam dan para dewa, seperti kaisar Jepang sebagai keturunan Dewa Matahari (Amaterasu Omikami).
          Serat Cemporet ditulis Ranggawarsita atas permintaan Raja Paku Buwana IX. Dalam Serat Cemporet ini Ranggawarsita mengisahkan petualangan tiga orang putra raja yang tengah lari dari istana dan berguru di padepokan milik Ki Buyut Cemporet. Tentu saja kisah ini dipersembahkan kepada raja agar anak-anak raja tidak hanya tinggal bertopang dagu di istana, tetapi ke luar istana untuk berguru ilmu kanuragan atau ilmu kabatinan lainnya. Hal ini secara tersirat dilukiskan dalam petualangan ketiga anak raja yang sakti dan mampu menaklukan berbagai rintangan. Akhirnya, ketiga anak raja itu kembali ke istana memimpin negara dengan penuh kearifan.
          Ranggawarsita menulis ramalan tentang negara dan bangsa Indonesia melalui karya sastranya Serat Jaka Lodhang. Ramalan yang terkenal dengan istilah “Jangka Ranggawarsitan” ini mengisahkan keadaan negara yang serba kacau balau, karut marut, banyak bencana terjadi, dan penderitaan yang berkepanjangan. Suatu saat akan datang kemenangan bangsa bumi putra atas penjajahan asing, tahun yang diperkirakan adalah 1877 Saka atau awal tahun 1946 Masehi. Kenyataannya bangsa Indonesia dapat bebas, merdeka, dari penjajahan pada 17 Agustus 1945, hanya terpaut beberapa bulan dari apa yang diramalkan Ranggawarsita.
          Gubahan karya Ranggawarsita lainnya yang sangat terkenal adalah tentang mistik Islam Kejawen, seperti Wirid Hidayat Jati, Suluk Seloka Jiwa, Suluk Suksma Lelana, Suluk Supanalaya, dan Serat Sabdajati. Dalam buku-buku itu Ranggawarsita mengungkapkan pengalaman mistik religiusnya menapaki jalan kerohaniahan, seperti halnya dalam tasawuf atau sufisme menempuh jalan syariat, tarikat, hakikat, hingga makrifat. Menurut Ranggawarsita upaya untuk menapaki jalan kerohanian itu harus mampu menyingkirkan nafsu-nafsu angkara yang ada dalam diri kita, seperti nafsu Sufiah, nafsu Amarah, dan nafsu Lauamah, sehingga nafsu Mutmainah dapat berkembang secara baik menuju ke singgasana Tuhan. Tujuan akhir dari hidup manusia adalah bersatu dengan Tuhan, mencapai kematian yang sempurna. Seperti yang dilukiskan dalam Serat Sabdajati berisi ramalan Ranggawarsita tentang kematian dirinya menghadap Tuhan, ditulis delapan hari sebelum ajal tiba. Ranggawarsita memang seorang pujangga yang waskita, mampu membaca tanda-tanda zaman dari pengalaman hidupnya.***
=========================



RADEN NGABEHI RANGGAWARSITA (1802—1873)
PUJANGGA PAMUNGKAS KESUSASTRAAN JAWA KLASIK
Puji Santosa

          Ranggawarsita memiliki nama lengkap Raden Ngabehi Ranggawasita atau sering disingkat R.Ng. Ranggawarsita. Dia adalah pujangga pamungkas kesusastraan Jawa klasik zaman Surakarta yang senantiasa melekat di hati masyarakat Jawa. Dia terlahir dengan nama Bagoes Boerhan pada hari Senin, 15 Maret 1802 Masehi di kampung Yasadipuran, Surakarta, dan meninggal dunia pada 24 Desember 1873 dalam usia 71 tahun, dikebumikan di Desa Palar, Kecamatan Trucuk, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Sejak usia 2 tahun hingga 12 tahun, Bagoes Boerhan diasuh oleh kakeknya, R.Ng. Jasadipoera II. Kakek buyutnya, R.Ng. Jasadipoera I adalah pujangga istana yang memainkan peran utama dalam masa kebangkitan rohani dan pembaharuan kepustakaan Jawa. Dengan demikian Ranggawarsita adalah seorang keturunan pujangga kenamaan kesusastraan Jawa.
          Menginjak usia 12 tahun, yaitu pada tahun 1813, Bagoes Boerhan dikirim kakeknya, Raden Tumenggung Sastranegara, pergi belajar ke Pesantren Gebang Tinatar Tegalsari, Ponorogo, Jawa Timur. Pada waktu itu Pesantren Gebang Tinatar Tegalsari, diasuh oleh seorang guru agama kenamaan pada zamannya, yaitu Kiai Ageng Kasan Besari. Selain sebagai guru agama, Kiai Kasan Besari juga seorang ahli kebatinan yang masih berdarah priyayi. Konon kabarnya Kiai Kasan Besari ini adalah putra menantu Sinuhun Paku Buwana IV dan juga teman seperguruan R.T. Sastranegara. Tidaklah mengherankan apabila pesantren semacam itu di samping menghasilkan tokoh-tokoh agamawan, juga melahirkan tokoh-tokoh priyayi dan negarawan yang tersohor pada zamannya.
          Pada waktu belajar di pesantren Gebang Tinatar Tegalsari itu tampaknya Ranggawarsita kurang tekun mengaji dan mempelajari bahasa Arab. Sebagai seorang priyayi, Ranggawarsita yang berada di lingkungan pesantren ini mengalami tekanan batin sehingga menimbulkan kesadaran untuk meninggalkan cara hidup kemudaannya yang penuh kenakalan dan kemudian berusaha mesu budi untuk meningkatkan kemampuan rohaninya. Hal ini nanti akan tampak dalam karya-karya sastra yang ditulisnya. Namun, suasana pesantren Tegalsari tampak berpengaruh besar bagi kepribadian dan alam pikiran Ranggawarsita. Setelah dirasakan cukup belajar mengaji di pesantren Tegalsari, Ranggawarsita kembali ke Surakarta pada tahun 1815. Sekembalinya dari pesantren ini, Ranggawrasita kembali diasuh oleh kakeknya Jasadipoera II mempelajari seni, budaya, dan kesusastraan Jawa. Selain itu, dia juga berguru kepada Gusti Pangeran Boeminata, salah seorang adik Sinuhun Paku Buwana IV, tentang ilmu kanuragan atau jaya kewijayaan. Setelah berguru cukup lama tentang ilmu kanuragan ini, pada tahun 1819 Ranggawarsita diabdikan kepada Sunan Paku Buwana IV untuk magang sebagai abdi dalem, menjadi juru tulis, karena Gusti Pangeran Boeminata ketika itu menduduki jabatan kepala administrasi pemerintahan ibukota. Satu tahun kemudian, 1820, Sinuhun Paku Buwana IV wafat dan digantikan oleh Paku Buwana V.
          Semasa pemerintahan Paku Buwana V ini Gusti Pangeran Boeminata senantiasa berusaha memohon agar kedudukan Ranggawarsita dinaikkan pangkatnya menjadi Panewu Mantri Jaksa dan Mantri Emban. Akan tetapi, permohonan Pangeran Boeminata tersebut tidak dikabulkan oleh Sunan Paku Buwana V. Hal ini mengingat bahwa pejabat lama yang telah meninggal dunia masih mempunyai ahli waris. Jabatan yang telah ditinggalkan oleh pejabat lama yang meninggal harus diserahkan kepada ahli warisnya. Pada saat itu, jabatan di Kasunanan Surakarta bersifat warisan. Seseorang cukup mendapat legitimasi jabatan dari orang tuanya, pamannya, atau kakeknya yang sudah meninggal untuk digantikannya.
          Memasuki usia 19 tahun, Bagoes Boerhan dinikahkan dengan Raden Ayu Gombak, putri Bupati Kediri, Cakraningrat. Pernikahan sepasang pengantin ini dilaksanakan di dalem Penembahan Boeminata pada tanggal 19 November 1821. Perayaan pernikahan ini dilaksanakan selama lima hari lima malam. Kemudian dilanjutkan lagi ke rumah kakeknya selama lima hari lima malam juga. Tiga puluh hari kemudian, barulah kedua mempelai itu diboyong ke Kediri. Di Kediri pun pesta perkawinan mereka dirayakan lebih meriah dan lebih ramai daripada yang dilakasanakan di Surakarta. Maklum juga karena perayaan ini merupakan hajatan menantu pertama Bupati Kediri Cakraningrat.
          Hanya beberapa hari Bagoes Boerhan tinggal di kadipaten Kediri. Kemudian dia berpamitan kepada mertua dan istinya untuk mengembara lagi berguru ilmu dan pengalaman hidup. Dahulu selama dua tahun di pondok pesantren Gerbang Tinatar Tegalsari yang dilakukan Bagoes Boerhan adalah berkelana ke rumah warok dan jagoan-jagoan pasar untuk menimba ilmu dan pengalaman mereka. Tampaknya hal ini sangat merindukan bagi Bagoes Boerhan untuk kembali melakukan hal itu. Dengan berat hati, mertua dan istrinya mengizinkan Bagoes Boerhan untuk mengembara menuntut ilmu dan pengalaman hidup senyampang masih muda.
          Pengembaraan Bagoes Boerhan diawali ke arah selatan kota Kediri, kira-kira 10 Km, di sana ada daerah yang namanya Ngadiwuluh. Di daerah ini tinggal seorang pertapa tua yang bijaksana dan tinggi ilmu pengetahuannya, bernama Ki Tunggulwulung. Kepada pertapa tua yang bijakasana itulah Bagoes Boerhan belajar ilmu dan pengalaman hidup. Banyak hal yang dapat dipelajari oleh Bagoes Boerhan dari sang pertapa tua ini. Atas kecerdasan, ketekunan, dan keterampilan mempelajari dan menguasai ilmu tersebut, selanjutnya Ki Tunggulwulung menyarankan Bagoes Boerhan untuk berguru kepada Ki Ajar Wirakanta di daerah Banyuwangi, ujung timur Pulau Jawa.
          Tidak ada yang harus ditunggu lagi, segera Bagoes Boerhan berangkat ke Banyuwangi menunaikan saran Ki Tunggulwulung untuk mencari dan menemukan Ki Ajar Wirakanta. Perjalanan dia ke Banyuwangi tentu memakan waktu lama karena harus melewati bukit-bukit, jalan terjal jalur selatan, belum ada kendaraan khusus selain jalan kaki atau naik kuda, dan tentu saja memerlukan istirahat serta menginap di perjalanan. Sesampainya di tempat tujuan, ternyata Ki Ajar Wirantaka memiliki sebuah padepokan dengan murid-muridnya yang cukup banyak. Di padepokan ini pun Bagoes Boerhan tidak lama tinggal di Banyuwangi karena Ki Ajar Warakanta mengamanatkan untuk belajar lebih luas lagi kepada Ki Ajar Sidalaku yang berada di Gunung Tabanan, Bali, yang merupakan guru Ki Ajar Wirakanta sendiri.
          Setelah berpamitan dengan guru dan para murid di padepokan itu Bagoes Boerhan segera berangkat menyeberangi lautan untuk menuju ke Pulau Bali. Perjalanan Bagoes Boerhan berhari-hari melewati rintangan yang berat, hingga akhirnya sampai di Gunung Tabanan dan bertemu dengan Ki Ajar Sidalaku. Di tempat orang tua ini Bagoes Boerhan lebih senang dan gembira mendapatkan ilmu sesuai yang diminati. Di tempat tinggal Ki Ajar Sidalaku ini ditemukan Bagoes Boerhan sejumlah kropak kuno yang ditulis di atas daun lontar. Kropak kuno ini segera dipelajari oleh Bagoes Boerhan dengan tekun satu demi satu dan ternyata beragam isinya, terutama kisah-kisah dan ajaran tentang agama Hindu dan Budha. Ki Ajar Sidalaku pun berkenan menghadiahkan teks-teks lontar kuno itu kepada Bagoes Boerhan untuk dibawa pulang ke Jawa.
          Sesudah dirasakan cukup apa yang harus dipelajari dari Ki Ajar Sidalaku, Bagoes Boerhan pun berpamitan untuk meninggalkan Bali dan kembali kepada istrinya yang ditinggalkan di Kediri. Sesampainya di Kediri, Bagoes Boerhan disambut dengan gembira oleh istri dan mertuanya. Raden Ayu Gombak sudah tampak mengandung putranya yang pertama. Bagoes Boerhan sendiri sudah meninggalkan istrinya kurang lebih tujuh bulan lamanya. Di Kediri ini pun Bagoes Boerhan tidak lama tinggal karena sudah ada utusan dari Surakarta yang memintanya untuk segera kembali. Bagaiamana pun Bagoes Boerhan masih bertanggung jawab sebagai abdi dalem juru tulis.
          Usaha Gusti Pangeran Boeminata untuk mengakat derajat Ranggawarsita tidak pernah putus asa. Pada tanggal 28 Oktober 1822 Bagoes Boerhan diizinkan menjadi Abdi Dalem Carik Kepatihan setelah melalui ujian kurungan dalam gentha selama tiga hari. Jabatan baru Ranggawarsita ini kedudukannya berada di atas demang atau jajar dalam struktur birokrasi Kasunanan Surakarta. Atas jabatan barunya itu Bagoes Boerhan mendapat gelar baru dengan nama Rangga Pujangga Nom. Tidak berapa lama dengan jabatannya ini, Paku Buwana V wafat dan digantikan oleh Paku Buwana VI, nama aslinya Supardan, dan bergelar Sinuhun Mbangun Tapa, karena sejak muda sudah berkelana ke hutan dan gunung-gunung untuk melakukan tapa brata. Pada masa pemerintahan Sinuhun Paku Buwana VI ini meletus geger perang Diponegoro (1825—1830). Semasa pemerintahan Sinuhun Paku Buwana IV ini, pada tahun 1826 Rangga Pujangga Nom dinaikkan pangkatnya menjadi Mantri Carik Kadipaten Anom dengan gelar Mas Ngabehi Surataka.
          Seusai perang Diponegoro berkecamuk, Pemerintah Belanda segera menangkapi dan mengintrograsi beberapa pejabat kerajaan Surakarta yang dipandang berkhianat kepadanya. Salah satunya adalah RT Sastranegara, ayahanda Ranggawarsita, dibawa ke Batavia dan tidak kembali lagi. Menurut laporan Pemerintah Hindia Belanda bahwa RT Sastranegara tidak mau kembali ke Surakarta karena telah mendapat kedudukan yang enak di Batavia. Namun, menurut penyeledikan masyarakat Surakarta, RT Sastranegara disiksa dan dibunuh oleh serdadu Belanda dan mayatnya dibuang ke tengah lautan. Puncak ketegangan itu terjadi ketika Belanda menangkap Paku Buwana VI dan dibuang ke Ambon serta dikabarkan meninggal dunia tahun 1849. Setelah Paku Buwana VI diasingkan ke Ambon, kedudukan raja di Surakarta digantikan oleh Paku Buwana VII yang merupakan anak dari Paku Buwana IV.
          Sesudah ayahnya dibawa ke Batavia oleh Belanda dan tidak kembali lagi, Ranggawarsita diangkat untuk menggantikan kedudukan ayahandanya sebagai Abdi Dalem Panewu Sedasa hingga tahun 1844. Pada tahun ini pula kakeknya Jasadipoera II wafat. Atas usulan Gusti Panembahan Boeminta, Ranggawarsita disetujui menggantikan kedudukan kakeknya sebagai pujangga istana dengan pangkat Kliwon Carik pada 14 September 1845 dengan gelar tetap Raden Ngabehi Ranggawarsita. Sejak anak-anak memang Ranggawarsita telah dididik dan dibina oleh kakeknya hidup dalam kesusastraan dan kebudayaan Jawa. Pengangkatan Ranggawarsita sebagai pujangga istana berkaitan dengan wahyu kapujanggan yang didapatnya ketika dia masih berada di Pesantren Gebang Tinatar Tegalsari, Ponorogo. Tulisan-tulisan R.Ng. Ranggawarsita kemudian mendapat perhatian dan pengakuan dari Sunan Paku Buwana VII sebagai pujangga pamungkas atau khatam kapujanggan bagi Kasunanan Surakarta Hadiningrat.
          Mengawali menjadi pujangga istana tentu menghadang tantangan berat bagi Ranggawarsita. Cobaan hidup silih berganti dan seakan tiada berhenti. Pada tahun 1847 anak lelaki kesayangannya meninggal dunia dalam usia sepuluh tahun. Tidak begitu lama juga Gusti Panembahan Boeminata yang sudah dianggap orang tua bagi Ranggawarsita ikut menyusul anaknya meninggal dunia. Tahun berikutnya, 1848, istrinya Raden Ayu Gombak yang dicintai juga meninggal dunia karena sakit dalam usia 47 tahun. Pada tahun 1852 pun ibunya yang sakit-sakitan sepeninggal ayahnya ditangkap Belanda juga meninggal dunia. Ranggawarsita betul-betul merasa kehilangan atas meninggalnya beberapa orang yang dicintainya itu. Guna menghibur diri, pada tahun 1852 itu Ranggawarsita memutuskan untuk menikah lagi dengan putri Bupati Wonosobo.
          Beberapa karya Ranggawarsita yang sangat termasyhur adalah (1) Serat Jayeng Baya, (2) Serat Paramayoga, (3) Serat Pustaka Raja Purwa, (4) Serat Cemporet, (5) Serat Kalatida, (6) Serat Djoko Lodang, (7) Serat Wirid Hidayat Jati, (8) Suluk Seloka Jiwa, (9) Suluk Suksma Lelana, (10) Suluk Sapanalaya, (11) Sabda Jati, (12) Serat Jitapsara, (13) Aji Pamasa, (14) Panji Jayeng Tilam, (15) Serat Kridhamaya, (16) Serat Witaradya, (17) Serat Pamoring Kawula Gusti, dan (18) Serat Wedharaga. Karya-karya Ranggawarsita itu sudah banyak yang mengkaji dan mempelajarinya dari sekadar untuk penulisan artikel di surat kabar, makalah pertemuan ilmiah, hingga disertasi doktor, seperti Kamadjaja (1964) Zaman Edan (Yogyakarta: UP Indonesia), Sumidi Adisasmita (1975) Sekitar Ki Pujangga Ranggawarsita (Yogyakarta: Yayasan Sosrokartono), Anjar Any (1980) Raden Ngabegi Ranggawarsita: Apa yang Terjadi (Semarang: Aneka Ilmu), Simuh (1988) Mistik Islam Kejawen Raden Ngabehi Ranggawarsita (Jakarta: UI Press), dan Ahmad Norma Permana (penyunting, 1998) Zaman Edan Ranggawasita (Yogyakarta: Bentang Budaya).

[Puji Santosa adalah peneliti bidang kebahasaan dan kesusastraan pada Pusat Bahasa, Departemen Pendidikan Nasional, pernah menjabat sebagai Kepala Balai Bahasa Provinsi Kalimantan Tengah (2006—2008), alumnus magister humaniora dari Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia (2002), dan kini menjabat sebagai Koordinator Jabatan Fungsional di lingkungan Pusat Bahasa.]

No comments:

Post a Comment