SELAMAT DATANG

Saudaraku, selamat datang di blog GITA PUJA. Saudaraku, berbagi ilmu pengetahuan, wawasan, dan apa pun yang kita miliki merupakan ibadah. Senyampang masih dapat kita lakukan, mengapa tidak segera kita lakukan? Ayo segera berbagilah kepada kami dan kawan-kawan lainnya dengan cara memberi masukan, komentar, kritik, saran, catatan, dan apa pun tentang blog ini demi kebaikan kita bersama membangun peradaban bangsa dan negara di dunia. Selamat membaca, selamat menikmati sajian dalam blog ini, dan selamat berapresiasi. Salam takzim kami. Beres! Sehat! Sukses! Yes!

Saturday, 2 November 2013

BIARKAN KATONG BAKALAE: MOMENTUM KEBANGKITAN PENYAIR MALUKU



1. Pengantar
Pertengahan tahun 2013 saya dikontak oleh Kepala Kantor Bahasa Provinsi Maluku, Drs. Toha Machsum, M.Ag., beliau memberi kabar bahwa Kantor Bahasa Provinsi Maluku akan menerbitkan antologi puisi karya para penyair Maluku pada bulan Oktober 2013. Kabar itu tentu menggembirakan bagi kami yang sehari-hari bekerja bakalae dengan karya sastra, terutama puisi Indonesia modern. Nyaris, bahkan sayup-sayup tidak terdengar kabar, bahwa wilayah daerah bagian timur Indonesia, terutama Maluku dan Papua, memiliki kantong-kantong sastra Indonesia modern. Selama ini yang santer terdengar, daerah Maluku kaya akan para penyanyi yang melegenda secara nasional, bahkan mendunia, seperti Andre Hehanusa, Daniel Sahuleka, Diana Papilaya, Glenn Fredly Latuihamallo, Grace Simon, Harvey Malaiholo, Jean Pattikawa, Melky Goeslaw, Melly Goeslaw, Melly Manuhutu, Ruth Sahanaya, Utha Likumahuwa, Bob Tutupoli (lahir di Surabaya asal Maluku) dan Broery Pesulima atau dikenal juga dengan nama Broery Marantika, serta petinjunya Elias Pical dan Nico Thomas. Cerita rakyat, dongeng, legenda, mitologi, manuskrip, dan juga nyanyian (lagu) daerah wilayah kawasan bagian timur Indonesia itu tentu kaya raya, bahkan banyak aset bangsa itu yang belum digali, didokumentasi, dan dipublikasikan secara nasional.


Terbitnya buku Biarkan Katong Bakalae: Antologi Puisi Penyair Maluku 2013, berisi seratus puisi dan ditulis oleh 28 penyair (Alpha Brian Sahetapy,  Asni Rahayu Wakanno, Brigel Lodewik Waliana, David Yonry Leimena, Eko Saputra Poceratu, Falantino El, Henry MS, Itang Navira Hatuwe, Jacky Manuputty, Khairus Afruz Salampessy, Khazan Borut, Maichel Elison Koipuy, Mariana Lewier, Martha Maspaitella, M. Azis Tunny, Marthen  Luther Reasoa, Mohammad Hanafi Holle, Morika Benhanan Tetelepta, Muakrim M. Noer Soulisa, Petrus Jacob Pattiasina, Revelino Berry, Ronald Regang, Roymon Lemosol, Rudi Fofid, Rudy Rahabeat, Steven Ohoiwutun, Weslly Johannes, Wirol Haurissa; 24 lelaki + 4 wanita; 12 penyair menyertakan 3 puisi dan 18 penyair menyertakan 4 puisi) menjadi “sejarah bersama” atau sebuah “monumen kenangan” (kata Rudy Rahabeat dalam “Ale Rasa Beta Rasa”) dalam beraktivitas sastra masyarakat Maluku pada tahun 2013.


2. Judul Buku
            Ketika pertama kali menerima email dari Saudara Ilham Hasan, 3 Oktober 2013, masih dalam konsep MS Word, bahwa buku kumpulan puisi yang akan diterbitkan oleh Kantor Bahasa Provinsi Maluku berjudul Biarkan Katong Bakalae yang diangkat dari judul puisi “Biarkan Katong Bakalae” karya Jacky Manuputty. Dari judul buku ini, dalam benak pikiran saya lalu timbul tiga pertanyaan: (1) apa makna judul “Biarkan Katong Bakalae”,? (2) mengapa (apa alasan) dipilih judul seperti itu?, dan (3) apakah judul buku itu telah merepresentasikan tema (isi) atau keberagaman puisi-puisi yang dimuat di dalamnya?
           Setelah saya membuka Kamus Melayu Ambon di sebuah blog ternyata kata “katong” singkatan dari “kita orang”, ada juga yang memadankan dengan “kami”, sementara itu kata “bakalae” artinya “berkelai”, “bergaduh” (juga “berselisih” atau “bertengkar”). Jadi, makna lugas yang dapat ditangkap dari pertanyaan pertama saya tentang judul buku kumpulan puisi ini adalah “Biarkan Kami Berkelai”, “Biarkan Kita Orang Bergaduh”, “Biarkan Kami Berselisih”, atau “Biarkan Kami Bertengkar”. Setelah memahami maksud judul buku ini secara lugas, timbul asosiasi rasa yang mencekam, menakutkan, atau seram. Dengan judul seperti di atas, rasa-rasanya ada nada egois, tidak boleh ada orang lain yang ikut campur, terasa beringas, dan pembiaran suatu masalah terjadi. Apakah tim penyunting yang memberi judul buku kumpulan puisi ini sudah mempertimbangkan dampak keseraman atas judul buku ini bagi pembaca. Coba bandingkan dengan beberapa judul buku antologi puisi yang telah terbit terdahulu, seperti Gema Tanah Air (HB Jassin), Laut Biru Langit Biru (Ajip Rosidi), Tonggak (Linus Suryadi AG), dan Horison Sastra Indonesia 1 Kitab Puisi (Taufiq Ismail dkk) yang memiliki asosiasi rasa lebih sejuk, terasa damai, dan menggambarkan metaforis dari puisi-puisi yang terkumpul dalam buku antologi tersebut.


Kata “bakalai” dalam pemahaman saya yang berada di luar etnis Maluku dapat menggambarkan suatu proses menuju ke peperangan secara kolosal atau massal antarsuku, antargolongan, antardesa, dan atau antaragama. Amir Hamzah dalam puisinya “Hanya Satu” melalui salah satu baitnya menyentil masalah pertikaian antarumat beragama yang sesungguhnya berasal dari satu nenek moyang dengan Nabi Ibrahim. “Kehidupan masa sekarang berlainan dengan masa ketika para nabi masih hidup membimbing umatnya. “Kini kami bertikai pangkai/ Di antara dua mana mutiara/ Jauhari ahli lalai menilai/ Lengah langsung melewat abad”. Itulah yang terjadi pada anak cucu keturunan Nabi Ibrahim sekarang ini. Mereka saling berselisih paham hingga terjadi perang besar, salah satunya adalah perang salib. Dua bangsa besar itu kini saling mengklaim bahwa ajaran nabi merekalah yang paling benar, paling baik, dan paling sempurna. Namun, selama berabad-abad pertikaian itu tidak pernah selesai. Tidak ada seorang cerdik pandai yang mampu melerai hingga kini” (Santosa, 2003:57).
Dalam pemahaman saya ada empat macam perkelaian atau peperangan, yaitu (1) perkelaian secara fisik, adu jotos sehingga berdarah-darah karena mempertahankan harkat, martabat, pendapat, harga diri meskipun dipicu masalah tahta, harta, dan wanita; (2) perkelaian di ranjang, tentu dengan lawan jenis yang syah berdasarkan pada ikatan tali perkawinan; (3) perkelaian dengan suatu masalah atau suatu hal dengan keahlian atau pekerjaan yang ditekuninya, dan (4) perkelaian melawan hawa nafsu, dengan membiarkan ego sentrifugal berkembang dan mengendalikan ego sentripetal sebagai daya kekuatan hidup. Dari keempat macam perkelaian itu apakah semua dibiarkan? Tentu, dari pandangan saya tidak semua dibiarkan, perlu ada pihak yang melerai sebagai pembina. Secara metaforis perkelaian antarpenyair dalam mengekspresikan perasaan dan pikirannya melalui  puisi-puisi yang dimuat dalam buku antologi ini diperlukan peran serta Kantor Bahasa Provinsi Maluku sebagai pengayom dan pembinanya demi kemajuan dan kesemarakan sastra Indonesia di Maluku. Jadi, perkelaian itu tidak dibiarkan begitu saja. Sebagaimana diketahui bersama bahwa perkelaian yang terberat adalah perkelaian melawan hawa nafsu, melawan nafsu angkara, melawan nafsu setan atau nafsu kuasa kegelapan.


         Jawaban pertanyaan kedua, mengapa (apa alasan) dipilih judul seperti itu? Rasanya hanya tim penyunting atau kurator yang secara tepat menjawabnya. Perkiraan saya dipilihnya judul ini karena menghormati atau mengapresiasi penyair senior Jacky Manuputty, 48 tahun, kelahiran 1965. Atau juga supaya kelihatan ada warna lokal atau kearifan budaya Maluku. Filosofi hidup sebagian besar masyarakat Maluku, “pagi bakalae dan malam harinya bakubae”. Mari kita lihat saja puisi yang diangkat sebagai judul buku antologi puisi para penyair Maluku ini sebagai berikut.

BIARKAN KATONG BAKALAE

Bilanglah padaku,
Baikan mana, damai atau konflik?
Sebab di negeriku damai dan konflik beriring badendang
Pagi bakalae, malam bakubae
Lalu mengapa pula kau bilang bakalae harus didamaikan?
Bila bakalae seluhurnya adalah cara kami kembalikan keseimbangan
Antara langit dan bumi, laut dan pantai, siwa dan lima, ale deng beta
Kami perlukan bakalae, ketika kata-kata tlah dikotori muslihat
Dan orang-orang lebih suka bersandiwara
Tempiaskan senyuman dari hati yang mendendam
Atau pun hunuskan keris di balik tangan yang memeluk
Karenanya kami telah belajar bakalae sejak masa kanak
Menarik garis batas di antara dua petarung
Tanpa seorangpun boleh tacampor

Kami bakalae hingga bermandi darah
Namun dengan darah pula kami bakubae
Meneguknya bersama ketika bakalae telah berakhir
Tanpa peduli siapakah pemenangnya
Karena bakubae adalah keluhuran para petarung adat
Yang wajib dilakukan, seiring berakhirnya bakalae
Tanpa seorangpun boleh tacampor

Biarkanlah kami bakalae, seturut aturan anak adat di negeri ini
Jangan pernah kau campuri dan kotori keluhurannya
Tidak pula harus kau anjurkan bakubae bagi kami
Karna sebagaimana kami adalah anak-anak bakalae
Begitulah pula kami adalah anak-anak bakubae

Ambon, 28 September 2011

            (Jacky Manuputty, 2013: 59—60)

          Puisi karya Jacky Manuputty di atas rasanya seperti sebuh testimoni, sebuah pernyataan pribadi yang ditulis dalam larik-larik puisi. Larik-larik puisi di atas juga tidak terasa liris, apalagi puitis, dan tidak dalam formula formal puisi yang diikat oleh diksi, irama, persajakan, eufoni, dan pembaitan kuatrin. Oleh karena hanya sebuah testimoni, juga terasa tidak ada naratif atau dramatiknya. Apabila yang dipilih berkenaan dengan label warna lokal atau kearifan lokal Maluku tampaknya juga bukan satu-satunya puisi yang dimuat dalam buku kumpulan puisi ini. Masih ada banyak puisi yang mengangkat warna lokal Maluku, seperti “Hatawano” (Alpha Brian Sahetapy), “Beta Pattimura” (Marthen Luther Reasoa), “Hantu Laut” (M. Azis Tunny), “Aru” atau “Bidadari dari Aru” (Maichel Elison Koipuy, “Ketika Langit Masih Rendah”  (Mariana Lewer), “Marinyo dari Saniri” (Martha Maspaitella), dan “Ale Rasa Beta Rasa” (Rudy Rahabeat). Dari seratus puisi yang dimuat dalam buku antologi ini, rasa saya untuk mempertimbangkan puisi “Ale Rasa Beta Rasa” (Rudy Rahabeat) diangkat sebagai judul buku antologi puisi para penyair Maluku 2013.


ALE RASA BETA RASA                                                                 

(Buat Gerry van Klinken)

Ale bilang katong musti susun sejarah bersama
macam apa yang bersama?
Ketika semua sibuk dengan diri sendiri,
merasa benar sendiri, merasa suci sendiri.
Apa yang dapat ditulis dalam belenggu ego diri

Ale bilang katong musti bikin monumen kenangan
Apakah itu bisa merangkum segala lara?
Ketika kebenaran dibungkam dan air mata mengalir bagai udara

Ale bilang katong musti murnikan rasa
Lewat lagu dan tarian, donci deng dendang

Apakah harus menari lagi di tengah kekalutan
Melupakan sejarah yang kelam?

Hanya nurani yang murni
Keikhlasan dan ketulusan
Yang bikin ale rasa beta rasa

Walau ale putih, beta hitam
Ale di sana beta di sini
Dalam bahasa kasih yang suci
Ale rasa beta rasa
Katong samua basudara

Untuk esok yang bahagia

(Rudy Rahabeat, 2013: 151)


Membaca, memahami, dan merenungkan makna puisi “Ale Rasa Beta Rasa” karya Rudy Rahabeat ini rasanya cocok sebagai judul buku kumpulan puisi para penyair Maluku tahun 2013 daripada “Biarkan Katong Bakalae” yang diangkat dari judul puisi “Biarkan Katong Bakalae” karya Jacky Manuputty. Dari aspek formal puitik puisi “Ale Rasa Beta Rasa” karya Rudy Rahabeat memang rasanya juga tidak jauh berbeda dengan puisi “Biarkan Katong Bakalae” karya Jacky Manuputty, hanya sebuah testimoni. Akan tetapi, kandungan maknanya memiliki interpretasi yang lebih dalam karena didahului dengan pertanyaan-pertanyaan yang menggugat tokoh Ale (Anda, Kamu, Engkau). Ada tiga hal yang digugat oleh tokoh aku lirik (Beta) dalam menyikapi keadaan saat ini, yaitu (1) menyusun sejarah bersama, (2) membikin monumen kenangan, dan (3) memurnikan rasa. Padahal kita semua bersaudara, tentu kita tidak perlu lagi berkelai, adu jotos, bikin gaduh, semata hanya untuk esok yang lebih berbahagia. Puisi ini tidak semata hanya memaparkan masalah yang dihadapi oleh kita semua, tetapi sekaligus memberi solusi yang dirasakan akan lebih bijak dan baik.
Dengan puisi “Ale Rasa Beta Rasa” ini rasanya terjawab sudah pertanyaan saya yang ketiga tentang judul buku antologi puisi para penyair Maluku 2013. Judul karya harus dapat merepresentasikan seluruh isi karya yang dimuat dalam buku tersebut. Keberagaman gaya ungkap, pilihan kata, dan tema karya seratus puisi dalam buku antologi ini pada dasarnya berbicara tentang “hidup” untuk dapat mengukir sejarah, membikin monumen kenangan, dan memurnikan rasa dari berbagai rasa yang ada. Pada hakikatnya kita semua bersaudara, berasal dari satu keturunan nenek moyang Adam dan Hawa. Berasal dari SATU jua, yakni Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu, apa yang “Ale Rasa Beta Rasa”, apa yang Anda rasakan, Saya rasakan juga. Rasa gembira dan suka cita para penyair Maluku atas terbitnya buku antologi Biarkan Katong Bakalae sesungguhnya juga saya ikut merasa gembira ria dan suka cita tersebut.

3. Susunan Buku
     Buku Biarkan Katong Bakalae: Antologi Puisi Penyair Maluku 2013 yang pertama diterbitkan oleh Kantor Bahasa Provinsi Maluku (2013) memuat 100 puisi yang ditulis oleh 28 penyair Maluku. Dari label judul yang tertera, jelas sudah bahwa buku Biarkan Katong Bakalae dimaksudkan sebagai buku antologi atau bunga rampai. Sebuah buku antologi atau bunga rampai bukan sekadar kumpulan atau himpunan karangan yang berisi gado-gado, karangan bebas, atau campuran karangan yang bermacam-macam genre, melainkan karya terpilih yang diikat oleh suatu topik, suatu tema, atau suatu gagasan tertentu. Atas dasar pemahaman ini tentu penyusunan sebuah buku antologi memerlukan suatu teknik tertentu dan memilih salah satu sistematika yang sesuai dengan genre karya yang dibukukan.
            Sebagaimana diketahui bahwa paling sedikit ada lima teknik, cara, atau sistematika yang lazim digunakan untuk menyusun sebuah antologi, yaitu (1) urutan kronologi, yaitu urutan berdasarkan waktu, saat, masa, atau kala; (2) urutan kausal, yaitu urutan berdasarkan sebab akibat; (3) urutan sintetis, yaitu urutan yang mengutarakan hal-hal yang bersifat khusus, kemudian ke hal-hal yang bersifat umum; atau sebaliknya urutan analitis, yang mengutarakan hal-hal yang bersifat umum, lalu ke hal-hal yang bersifat khusus; (4) urutan apresiatif, yaitu urutan berdasarkan pemilihan baik buruk, untung rugi, berguna tidak berguna, benar salah, dan berharga tidak berharga atau bernilai tidak bernilai; dan (5) urutan lokal/ruang, yaitu urutan berdasarkan ruang, tempat, daerah, area, wilayah.


         Bagaimana dengan buku Biarkan Katong Bakalae: Antologi Puisi Penyair Maluku 2013 ini? Buku ini tidak menggunakan salah satu teori dari kelima teknik penyusunan buku antologi di atas, tetapi menggunakan sistem alfabetis, urutan berdasarkan abjad pertama dari nama pengarang dan abjad pertama dari judul puisi. Sistem alfabetis lazim digunakan untuk menyusun daftar pustaka, kamus, senarai, glosarium, atau ensiklopedia. Apakah buku antologi puisi para penyair Maluku 2013 dipadankan dengan daftar pustaka, kamus, senarai, glosarium, atau ensiklopedia? Sehingga memperlakukan penyair sebagai entri atau lema dan karya puisinya sebagai subentri atau sublema.
            Bilamana buku antologi puisi penyair Maluku 2013 ini rela dipadankan dengan sebuah senarai atau glosarium, mengapa penyunting buku antologi ini sampai sebanyak empat orang (Rudi Fofid, Harlin Al-Butuny, Erniati, Evi Olivia Kumbangsila). Apa tugas dan kerja masing-masing? Sayang, tim penyunting tidak menjelaskan bagaimana antologi ini disusun. Buku-buku antologi sastra seperti Gema Tanah Air, Laut Biru Langit Biru, dan Tonggak I, II, III, IV hanya dilakukan seorang editor. Sebuah buku antologi atau bunga rampai idealnya memang hanya seorang penyunting atau seorang editor ahli yang memiliki kepakaran dibidangnya sekaligus pakar bahasa. Apabila tidak memiliki kepakaran bahasa, sebuah buku antologi dapat dilakukan oleh dua penyunting, yaitu satu penyunting ahli yang memiliki kepakaran dibidangnya dan seorang penyunting yang memiliki kepakaran di bidang bahasa. Penyunting kebahasaan harus benar-benar menguasai kaidah bahasa, yang meliputi lima aspek kebahsaan, yaitu: (1) tata bunyi, (2) tata istilah dan kosakata, (3) tata kalimat, (4) tata tulis atau ejaan, dan (5) makna.
            Susunan biodata penyair ditulis tidak seragam. Dari 28 penyair dalam antologi ini ada 6 penyair (Henry MS, Khairus Afruz Salampessy, M. Azis Tunny, Mohammad Hanafi Holle, Revelino Berry, dan Weslly Johannes) yang tidak melengkapi tempat dan tanggal lahir. Tugas penyuntinglah yang seharusnya melakukan untuk meminta penyairnya melengkapi tanggal, bulan, dan tahun kelahirannya. Hal ini akan memudahkan penyusunan antologi berdasarkan urutan kronologi waktu, mulai penyair yang terlahir lebih awal (tertua) hingga penyair yang terlahir lebih kemudian (termuda). Susunan buku antologi berdasarkan kronologi waktu akan lebih memudahkan pembaca mengikuti arus atau sejarah pemikiran penyair daripada susunan alfabetis.
    Demikian halnya dengan susunan karya penyair yang berupa puisi pilihan yang diantologikan. Apakah karya puisi itu sudah dilengkapi tempat (kota), tanggal, bulan, dan tahun penciptaan. Apabila belum, tentu tugas penyuntinglah untuk meminta penyair yang alfa tersebut melengkapi penanda kelahiran atas puisinya. Bagi seorang penyair, tentulah puisi-puisi yang ditulisnya itu menjadi anak-anak pemikirannya. Ibarat seorang anak yang terlahir ke dunia harus memiliki tanda (surat atau akte) kelahiran. Hal ini tentu akan memudahkan penyusunan antologi  berdasarkan urutan kronologi, meskipun hanya tiga atau empat puisi dari seorang penyair yang diantologikan dalam buku tersebut. Selain itu, penanda kelahiran puisi juga akan memudahkan penyair apabila suatu saat nanti si penyair menerbitkan kembali puisinya menjadi sebuah buku kumpulan puisi tunggal, seperti Hujan Bulan Juni (Sapardi Djoko Damono, 102 puisi yang ditulis 1959—1994), Asmaradana (Goenawan Mohamad, 100 puisi yang ditulis 1961—1991), Madura, Luang Prabhang (Abdul Hadi W.M., 100 puisi yang ditulis 1965—1991), dan Mengakar ke Bumi Menggapai ke Langit 1 Himpunan Puisi 1953—2008 (Taufiq Ismail, xlii + 1078 halaman). Pembaca dan peneliti sastra pun terbantu dapat memahami alur sejarah pemikiran sang penyair yang terekspresikan dalam karya-karyanya.


4. Warna Lokal Maluku
            Puisi-puisi yang dimuat dalam buku Biarkan Katong Bakalae: Antologi Puisi Penyair Maluku 2013 tidak semuanya ditulis di Ambon atau daerah lain yang masih termasuk wilayah Maluku, tetapi ditulis juga di luar daerah Maluku seperti Salatiga, Yogyakarta, Jakarta, Semarang, Leiden, dan Depok. Hal ini menandakan mobilitas putra-putri Maluku yang tidak hanya terpaku stagnasi terkungkung di daerahnya, tetapi secara dinamis dapat mengikuti laju perkembangan zaman. Meskipun tengah berada di luar daerah asal-muasalnya Maluku, mereka tidak begitu saja tercerabut dari akar tradisi budaya daerahnya. Terbukti mereka masih setia menulis puisi yang berkenaan dengan warna lokal atau kearifan lokal nenek moyangnya yang ada di Maluku.
            Warna lokal atau kearifan budaya Maluku dalam percaturan sastra Indonesia modern pertama dipopulerkan oleh Chairil Anwar dalam puisinya “Cerita Buat Tamaela” (1946), tentang mitos “Beta Pattiradjawane”. Masih dalam bentuk puisi, penyair Mansur Samin juga menulis kearifan budaya Maluku melalui puisinya “Apa Kata Laut Banda” (1964) berbentuk puisi naratif 42 bait tentang kepahlawanan Christina Martha Tiahahu (ada yang menulis: Martha Christina Tiahahu, dan Mansur Samin dalam puisinya tersebut ditulis: Maria Christina Martha). Sepengetahuan saya, terakhir sastrawan yang menulis tentang warna lokal Maluku adalah Y.B. Mangunwijaya dalam novelnya Ikan-Ikan Hiu, Ido, Homa (1983). Ikan-Ikan Hiu, Ido, Homa dikategorikan sebagai “novel sejarah” berlatar Ternate dan Tidore abad 16—17. Isi novel tersebut mengisahkan kemunduran kerajaan lokal yang saling mencaplok lalu dicaplok oleh ikan yang lebih besar: penjajah. Cerita dimulai dengan penyerbuan pasukan Ternate ke sebuah kampung suku Tobelo pada tahun 1594. Para pembuat perahu di kampung Dowingo-Jo yang berdarah bajak laut itu dihancurkan karena menolak membuat perahu bagi kepentingan sultan. Mereka dipukul mundur dengan bantuan keculasan salah seorang istri kepala suku, seorang perempuan Cina yang doyan selingkuh. Dan seterusnya.
Kehadiran buku Biarkan Katong Bakalae: Antologi Puisi Penyair Maluku 2013 ini tentu menambah khazanah kearifan budaya warna lokal Maluku dalam percaturan sastra Indonesia. Melalui buku antologi para penyair Maluku 2013 ini akan mengenal banyak kosakata Melayu-Ambon, bahkan sebagian besar tidak dipahaminya bagi masyarakat pembaca di luar Maluku, seperti “aja, akang, ale, amaihal, ama’u, amalatu, ana, angka, anyer, badang, badendang, badiri, bakalae, baku, bakubae, bariska, beinusa, berang, boi, cele, da, dapa, deng, diamata, dong, dorang, fanan, flur, hatawano, hena, horomate, ika, jang, kabas, kaeng, kapata, kapala, kapitan, kasiang, katong, keku, kie, kiming, koli, kulibia, lania, lanite, lawang, lenso, lima, maite, mako-mako, malawang, maleleh, malesi, manari, manyala, marinyo, masahatu, moloku, mungare, nae, noraito, nunusaku, nyokwa, palungku, pante, paparisa, par, parlente, paser, poku, pombo, pono, pung, raha, re, roto, sakarang, salawaku, sandiri, saniri, sapa, sasi, silir, siwa, soa, sombar, sopi, su, sudara, tabuka, tacampor, tagepe, tahuri, tailing, tala, tamatu, tampa, tarang, tehuo, tempayang, tiop, tobu, tolu, tun’nyo, tusu, uku, uku haa, uli, unar, upasrui, upu, upulatu, dan wakat”. Bahkan dalam satu larik puisi ada yang ful bahasa Melayu-Ambon, seperti “a boi nyokwa da fanan nae re”, “Anyer pante tusu dong”, “Kaeng berang ika kapala”, “Marinyo tiop kulibia”, “Moloku Kie Raha”, “poku roto tun’nyo kabas paser”, “Tampa pinang akang su tabuka”, “Upu Lanite, Upu Meite”, “Upulatu Kapitan Uli siwa”, “Uku tolu, uku haa, malesi, tehuo”, “Kapata horomate leluhur Beinusa Amalatu”, dan “Horomate horomate datuk Beinusa Amalatu”.


           Pembaca yang berasal dari luar etnis Maluku dan tidak mengerti bahasa Melayu-Ambon, tentu akan mengalami kesulitan memahami makna puisi yang dimuat dalam buku antologi tersebut. Apabila buku antologi puisi ini hendak diedarkan secara nasional, bukan sekadar untuk kalangan warga masyarakat Maluku, tentunya penyunting melengkapi dengan senarai, glosarium, atau kamus Melayu-Ambon atas kosakata yang digunakan dalam penulisan puisi yang dimuat buku antologi ini. Hal ini dimaksudkan agar pembaca yang berada di luar etnis Maluku dapat memahami dengan benar kearifan budaya Maluku tentang salawa, bakubae, bakalae, lima siwa, upu lanite, upu maite, uku tolu, dan sebagainya. Apalagi sekarang Badan Bahasa tengah mengadakan “Penelitian Nilai-Nilai dalam Bahasa dan Sastra untuk Pembentukan Karakter Bangsa: Identifikasi Nilai-Nilai Pembentukan Karakter Bangsa” yang hasilnya akan digunakan untuk menyusun buku pelajaran sekolah, dari sekolah dasar hingga ke perguruan tinggi. Sastra warna lokal daerah akan menjadi dominan dalam penelitian tersebut. Penelitian sastra tersebut mengarah pada nilai logika, estetika, dan etika. Logika menjabarkan pemahaman anak didik tentang nilai benar dan salah dalam bertindak. Estetika menjabarkan pemahaman anak didik tentang nilai keindahan. Sementara itu, etika menjabarkan pemahaman anak didik tentang nilai baik dan buruknya perbuatan (akhlak, moral). Ketiga nilai dasar itu telah dikembangkan lebih lanjut oleh Pusat Kurikulum Departemen Pendidikan Nasional pada tahun 2010 menjadi 18 nilai, meliputi nilai: (1) religius, (2) jujur, (3) toleransi, (4) disiplin (5) kerja keras, (6) kreatif, (7) mandiri, (8) demokratis, (9) rasa ingin tahu (10) semangat kebangsaan, (11) cinta tanah air, (12) menghargai prestasi, (13) bersahabat atau komunikatif, (14) cinta damai, (15) gemar membaca, (16) peduli lingkungan (17) peduli sosial, dan (18) tanggung jawab. Siapa tahu beberapa puisi yang dimuat dalam buku antologi ini dapat dipakai sebagai sampel atau contoh dari salah satu nilai, atau beberapa nilai, dan dipergunakan sebagai bahan pembelajaran bahasa dan sastra di sekolah-sekolah secara nasional.


5. Penutup
            Ada pepatah bahasa Indonesia yang menyatakan bahwa “tiada gading yang tidak retak”. Demikian juga dengan penerbitan buku antologi puisi penyair Maluku 2013 ini. Meskipun masih ada kekurangan, wajar manusia tidak ada yang sempurna, penerbitan buku Biarkan Katong Bakalae: Antologi Puisi Penyair Maluku 2013 menjadi sebuah momentum kebangkitan sastrawan Maluku dalam beraktivitas sastra. Bagaimanapun terbitnya buku antologi puisi ini telah memberi pencerahan bagi kami, ada banyak tuntunan yang menuju arah kebajikan hidup, dan juga memberi hiburan bagi kami pembaca. Saya berharap para penyair yang dimuat karyanya dalam buku antologi ini tidak berpuas diri dan tidak berhenti sampai di sini. Semoga  dengan terbitnya buku antologi ini semakin bersemangat, semakin berkreativitas, dan semakin menunjukkan kualitas bersastra pada karya-karya berikutnya.
            Salam dan doa kami menyertai kita semua.

DAFTAR PUSTAKA

Anwar, Chairil. 2009. “Cerita Buat Dean Tamaela” dalam Chairil Anwar: Aku Ini Binatang Jalang (editor Pamusuk Eneste). Cetakan 21. Cetakan pertama 1986. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Machsum, Toha (Penyelia). 2013. Biarkan Katong Bakalae: Antologi Puisi Penyair Maluku 2013. Ambon: Kantor Bahasa Provinsi Maluku.

Mangunwijaya, Y.B. 1987. Ikan-Ikan Hiu, Ido, Homa. Jakarta: Jambatan.

Samin, Mansur. 1996. “Apa Kata Laut Banda” dalam Dendang Kabut Senja: Tiga Kumpulan Sajak 1955—1970. Jakarta: Aladin.

Santosa, Puji. 2003. Bahtera Kandas di Bukit: Kajian Semiotika Sajak-Sajak Nuh. Surakarta: Tiga Serangkai Pustaka Mandiri.











No comments:

Post a Comment